Klinik Mata Bekasi – Apakah Anda siap menukar kacamata dengan lensa kontak? Banyak orang yang dengan penuh semangat membuat janji untuk mencoba lensa kontak di klinik gangguan mata, hanya untuk kemudian diberitahu bahwa mereka tidak boleh memakainya. Beberapa faktor mungkin tidak membuat Anda menjadi kandidat yang baik, seperti alergi tertentu, bentuk mata, mata kering, dan banyak lagi. Spesialis mata Anda akan melakukan pemeriksaan mata secara menyeluruh dan melakukan tes tertentu untuk menentukan apakah lensa kontak cocok untuk Anda. Meskipun memakai lensa kontak bukanlah masalah bagi kebanyakan orang, ada beberapa kondisi yang mungkin menyulitkan.

Artikel ini akan menjelaskan siapa saja yang bukan merupakan kandidat ideal untuk lensa kontak dan mengapa, serta apa yang dapat dilakukan.

Sindrom Mata Kering

Sindrom mata kering adalah salah satu kondisi paling umum yang menghalangi keberhasilan pemakaian lensa kontak.1 Untuk merasa nyaman dengan lensa kontak, seseorang harus memiliki lapisan air mata yang sehat dalam jumlah yang cukup. Air mata manusia terdiri dari air, minyak, lendir, garam, antibiotik alami, vitamin, mineral, dan banyak bahan lainnya. Jika lapisan air mata kurang, lensa kontak akan menjadi kering, atau permukaan lensa akan terpapar udara. Hal ini dapat menyebabkan penglihatan berfluktuasi, buram, dan mata terasa perih:

  • Kering
  • Seperti ada pasir di dalam mata Anda
  • Tergores atau seperti terbakar

Gejala-gejala ini dapat membuat mata Anda terasa sangat iritasi setelah hanya beberapa jam memakai lensa kontak.

Apa yang Dapat Dilakukan?

Sindrom mata kering yang parah dapat menjadi masalah besar bagi pemakai lensa kontak dan mungkin bukan merupakan pilihan yang baik. Sindrom mata kering yang parah dapat membuat seseorang berisiko mengalami jaringan parut pada kornea dan potensi infeksi. Namun, pasien mata kering ringan hingga sedang biasanya dapat menggunakan lensa kontak, setidaknya untuk sebagian waktu. Namun, jika tidak kunjung sembuh maka lebih baik segera pergi ke klinik gangguan mata untuk mendapatkan pengobatan.

Blefaritis

Blefaritis adalah peradangan pada kelopak mata. Meskipun dapat menyerang orang dari segala usia, blefaritis cenderung lebih sering terjadi pada orang yang memiliki kulit berminyak. Blefaritis diklasifikasikan menjadi dua jenis, yaitu Blefaritis posterior dan Blefaritis anterior.

Baca Juga: Blefaritis dan Mata Kering: Apakah Penyakit Mata yang Sama?

Apa yang Dapat Dilakukan?

Biasanya, cara terbaik adalah mengobati blefaritis sebelum menggunakan lensa kontak. Blefaritis dapat diobati dengan mengompres kelopak mata menggunakan kompres hangat dan membersihkan kelopak mata dengan lembut. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan sampo bayi (atau sabun lembut lainnya) dan kain lap. Anda juga dapat membersihkan kelopak mata menggunakan scrub kelopak mata yang disiapkan secara komersial. Cara lain untuk mengobati blefaritis meliputi:

  • Asam lemak-Suplemen diet asam lemak omega-3 terbukti dapat menstabilkan kelenjar meibom dan menciptakan efek antiinflamasi pada mata. Mungkin diperlukan waktu tiga hingga enam bulan untuk melihat hasilnya.
  • Antibiotik topikal-Azasite, bentuk topikal azitromisin, memiliki efek antiinflamasi selain sebagai antiinfeksi. Ini diterapkan pada batas kelopak mata sebelum tidur. Salep antibiotik lain seperti eritromisin dan bacitracin juga dapat digunakan.
  • Antibiotik oral-Untuk kasus yang membandel, antibiotik oral dapat diresepkan.

Hal ini sangat membantu bagi pasien dengan bentuk blepharitis yang lebih parah yang disebut rosacea okular.

Alergi Mata

Memiliki alergi mata yang parah dapat menimbulkan masalah saat menggunakan lensa kontak. Kaskade atau reaksi alergi sering kali dikaitkan dengan pemicu atau antigen yang membuat alergi kambuh. Saat terpapar allergen ini, sel-sel dalam mata melepaskan histamin dan bahan kimia lainnya dalam upaya melindungi mata. Reaksi kimia inilah yang menyebabkan pembuluh darah di dalam mata membengkak dan mata menjadi gatal, merah, dan berair.

Apakah Anda dan keluarga membutuhkan layanan kesehatan mata? Segera kunjungi Vio Optical Clinic. VIO Optical Clinic adalah klinik gangguan mata yang profesional dan juga terpercaya yang selalu ada untuk membantu Anda dan keluarga meningkatkan kualitas penglihatan menjadi lebih baik melalui layanan Vision Therapy, salah satunya adalah terapi Ortho K (Orthokeratology) untuk terapi pengobatan dan mengurangi tingkat minus seseorang yang mengalami mata minus atau rabun jauh.

VIO Optical Clinic sudah didirikan sejak tahun 2013 terletak di Harapan Indah dan Grand Galaxy City – Bekasi dan berada di bawah naungan Dokter Optometri lulusan Cebu Doctor University Phillipine yang berpengalaman. Selain itu, juga mendapatkan sertifikasi oleh Fellow American Academy of Optometry (FAAO) serta memiliki spesialisasi di bidang Vision Therapy (Terapi Penglihatan) yang memiliki kualitas skala internasional. Tidak hanya Dokter Optometri, VIO Optical Clinic juga bekerja sama dengan para Dokter Spesialis Mata yang juga siap membantu Anda dan keluarga untuk menangani berbagai permasalahan pada mata.

VIO Optical Clinic juga memberikan layanan pemeriksaan kesehatan mata secara menyeluruh dengan peralatan medis canggih yang lengkap. Jadi, percayakan kesehatan mata Anda dan/ keluarga bersama layanan kesehatan mata dari Vio Optical Clinic. Dan jangan lupa kunjungi juga channel kami VIO OPTICAL Clinic untuk melihat lebih dekat profesionalitas kami dalam perawatan kesehatan mata keluarga Indonesia.